Balai Makarti Muktitama, Kalibata

Balai Makarti Muktitama Kalibata ini milik Kemenkertrans & terletak di Kalibata. Pertama kali ke gedung ini waktu ada teman yang ngadain resepsi disini & belum kepikiran klo ingin mengadakan moment spesial disini. Kenapa bisa tetiba kepikiran mengadakan acara disini? (red:resepsi), karena hasil googling yang bikin geleng-geleng kepala. Jadi ceritanya si Bunda & si Ayah udah mulai memikirkan tentang yang namanya pernikahan, keliatan kan dari postingan sebelumnya. Nah sekarang udah mulai mikirin acara pas hari H meliputi akad & juga resepsi. Pengennya si Ayah sama si Bunda mengadakan resepsi di gedung di jakarta sekalian akadnya juga biar lebih enak satu hari langsung beres. Nah, tahu dong yang paling penting no. 1 untuk acara resepsi ya gedungnya. Jadilah si Bunda mulai nyari-nyari gedung sejak beberapa bulan lalu yang sesuai budget & diusahakan memenuhi beberapa kriteria seperti parkir yang luas, akses yang cukup mudah, kapasitas gedung yang pas dengan jumlah undangan dll. Dari sekian banyak dan sekian lama googling ketemulah ada 2 calon gedung yang paling memenuhi kriteria-kriteria tadi. Yang pertama gedung Bangda Depdagri, alasan pertama pasti karna harga sewa gedungnya seusai budget, tapi sayang pas coba buat kontak orang Bangdanya ternyata gedungnya akan direnovasi & tidak bisa disewa selama tahun 2015 πŸ™ .

Yang kedua ya Balai Makarti Muktitama ini, selain harga yang sesuai budget ternyata si Ayah juga pernah ada project disini, katanya gedungnya cantik, katanya lagi dulu udah sempet nanya harga sewa gedung untuk resepsi tapi lupa soalnya belum ada calon *Nda ga percaya* :-p . Berbekal hasil penemuan googling & kesepakatan si Ayah juga si Bunda jadilah kami tanggal 9 Agustus 2014 kemarin mengunjungi Makarti Muktitama.  Niatnya cuma mau nanya sama liat gedungnya lebih detail. Pas sampai sana langsung menuju ke kantor sekretariatnya, letaknya tersembunyi banget nih, butuh tanya sana sini buat nemuin ini ruangan, perjuangan lah pokoknya. Pas sampe katornya ternyata udah ada capeng yang lagi nanya-nanya sama orang sekretariatnya, jadilah kita ngantri duduk manis di sofa. Setelah mereka selesai kami langsung maju duduk ke meja depan orang sekretariatnya yang bernama ibu Rini. Langsung kami nanya berapa harga sewanya, ternyata masih sekian sesuai dengan hasil googling kami. Kemudian ibu Rini ini memberikan kertas detail harga sewa gedung & fasilitas yang didapatkan. Menjelaskan dengan singkat dan padat apa yang tertulis pada kertas tersebut. Lalu karena kami masih harus membicarakan lagi dengan orang tua tentang tanggal pasti rencana pernikahan kami jadi kami hanya membooking 2 tanggal perkiraan & ditunggu konfirmasinya oleh ibu Rini hingga hari Selasa-nya. Oke detail gedung udah lumayan kami dapat, akhirnya kami pamit dengan ibu Rini & berjanji akan memberi konfirmasi secepatnya. Oh…ya sebelum keluar kantor, ibu Rini bilang sore ini ada resepsi juga yang perform adalah Chikal katering, klo mau liat-liat atau Test Food juga boleh katanya. Umm…karena waktu juga udah menunjukkan jam 5 lewat, sekalian nunggu si Bunda buka puasa akhirnya kami memutuskan untuk melihat-lihat di acara resepsi sore ini. Etapiada kejadian lucu, kami lupa ambil brosur jadilah setelah keluar kantor si Ayah balik lagi untuk ambil brosur doang…hihihi. Setelah ambil brosur ternyata ada detail di kertas yang dari Makarti yang kami kurang menegrti akhirnya balik lagi kami ke kantor sekretariatnya…fyuuuh *lap keringet.

Ok…urusan dengan kantor sekretariat Makarti untuk hari ini selesei, selanjutnya kami masuk ke dalam gedung Makarti yang sedang di dekor untuk melihat-lihat lebih detail. Ternyata gedungnya dari dalam itu cantik, apalagi lampunya & dinding-dindingnya yang njawani banget *langsung jatuh cintaaah*. Plus acaranya sore gitu, efek lampu utama di dalam gedung ini bikin Makarti makin cantik *sukaaaaa* πŸ˜€ . Oh ya…ceilingnya Makarti ini tinggi banget jadi bikin ruangan berasa luas, lega & ga sumpek. Jadi makin mantep pake gedung ini untuk acara resepsi kami πŸ™‚ .

Untuk chikal katering, si Bunda ga familiar sih karena udah pernah baca reviewnya & liat webnya. Sempat kirim email juga tapi harga yang ditawarkan cukup mahal… πŸ™ . Hasil dekorasinya chikal bagus, ga lengang banget tapi juga ga beras full kepenuhan bunga dan hiasan lainnya. Setelah puas lihat-lihat kami berniat duduk-duduk di deket situ untuk menunggu magrib dan menunggu untuk bisa ketemu orang chikalnya buat nanya-nanya. Kebetulan banget ada capeng yang lagi nungguin mas-mas dari chikalnya juga. Jadilah kami kenalan & ngobrol-ngobrol.

 

 

 

 

Waktu itu sih ga terlalu merhatiin arsitektur gedungnya, cuma inget bagian luar aja.

 

 

Alamat Arabella 2015

Hari ini si Abang nganterin si Eneng buat fitting baju akad dan resepsi di Arabella lagi. Setelah cari sana-sini, akhirnya ketemu juga lokasinya. Buat para calon mempelai, catat yah koordinatnya : -6.201400228371837, 106.86905676405665.

Patokannya di samping SMA 20 ada kali, nah susurin aja sekitar 200 meter ke utara. Nanti lokasinya ada di sebelah kanan kali, jadi harus putar balik dulu di depan SMK 40.

Happy long looooong weekend with abang (part 3)

Ini lanjutan dari cerita long holidayku sama si Abang, kemarin kan baru sampe hari ke 4, sekarang tanpa berpanjang-panjang lagi, yuk cusss ke hari-hari liburan selanjutnya…

Day 5

29 Desember 2014. Hari senin yang cukup panas, hari ini agendanya kami mo mencari rekanan makeup & wedding dress dari wedding organizer pernikahan kami yaitu sanggar Arabella cerita wo & sanggar arabella ini nyusul yah 😝. Sebenernya pengen dari pagi ke sanggar arabella ini tapi pas kontak sama mba ety, salah satu yang nanganin sanggar ini kami dipersilahkan untuk datang jam 2an. Awal-awal kontak agak sebel karena slow respon dari mba ety ini, tapi ternyata setelah ketemu orangnya asik & rame juga…hihihi.

Sebelum ke sanggar arabella si Eneng sama si Abang nyoba ke sma si Eneng buat legalisir ijazah dalam rangka persiapan pengumuman cpns yang siapa tahu jadi rejeki si Eneng aamin yarabbal alamin. Kebetulan letak sma ini deket banget dari rumah naik motor ga sampe 10 menit. Pas sampe sma kondisi sekolah kok sepi yah, ternyata eh ternyata baru inget klo ini lagi minggu libur sekolah gubrag tapi berhubung udah sampai sini jadi coba dulu boleh lah yah. Setelah bertanya pada pak satpam diarahkan agar langsung menuju ke ruang TU (tata usaha). Sampai di ruang TU petugasnya lagi ga ada jadi harus nunggu sebentar. Setelah ga berapa lama diarahkan untuk masuk & langsung menuju bapak petugas di pojok belakang. Pas ketemu bapaknya dibilang suruh ninggal fotocopyan plus ijazah aslinya untuk legalisir, karena kepala sekolah sedang rapat maka disuruh ninggal deh itu berkasnya selama satu hari, besok baru bisa diambil, jadi si Eneng tinggallah berkasnya pas keluar si Abang bilang klo gitu nanti-nanti aja legalisirnya soalnya serem klo ijazah asli ditinggal cuma satu-satunya. Baliklah si Eneng ke dalam TU dan minta lagi berkasnya rada-rada ga enak sih…hehehe

Dari sma meluncur ke rumah untuk naro berkas yang mau dilegalisir karna ga mungkin kan mo ke arabella bawa-bawa berkas ijazah. Okeh, berkas udah ditaro masih sekitar jam setengah 12, sambil nunggu jam 2 meluncurlah kami untuk maksi alias makan siang ke bebek kaleyo di daerah rawamangun, kenapa bebek? Soalnya si Abang tahu, si Eneng udah dari lama ngidam makan bebek kaleyo…hihihi maacih Abang πŸ˜„. Nyampe bebek kaleyo tempatnya udah rame ajah soalnya pas jam maksinya orang kantoran, kan belum pada libur kayak si Eneng sama si Abang. Setelah dapet tempat duduk kami memesan makanan bebek muda goreng kremes, bebek kampung goreng kremes, nasi 2 porsi, es teh tawar, es teh manis & es cincau menyusul kemudian. Kurang lebih sejam makan, akhirnyaaaa perut kenyang hati senang & kantong ga bolong-bolong amat 😝. Abis maksi ini langsung meluncur ke sanggar arabella.

Nemuin sanggar arabella ini perjuangan banget lho, sekitar sebulan yang lalu nyari-nyari ini sanggar tapi ga ketemu. Dari alamat yang didapet tempatnya sih disekitar rawamangun belakang kampus UNJ. Tapi dari ujung ke ujung jalan yang sesuai alamt yang didapet bahkan ngecek hasil googling alamat yang lama sanggar ini juga kami samperin, ternyata udah jadi kos-kosan plus barber shop. Hari itu perjuangan pun berakhir tanpa hasil, karena si Eneng udah capek banget & Abang yang super duper pengertian nganterin si Eneng pulang ketjup basah si Abang. Tapi untungnya ga dengan hari kemarin itu ga nyerah maksudnya, masih sempet nyasar sih, kelewatan tepatnya, harusnya letak ini sanggar pas di tikungan jalan, tapi kami ga sadar karena tulisannya ketutupan mobil yang pakir, naik motor bablas sampai ujung jalan kemudian puter balik. Abis puter balik sempet tanya orang sekitar ditunjukkin lah kira-kira letak arabella, pelan-pelan kami susurin jalan, nah pas banget si Abang ngliat tulisannya dibalik mobil, horeeey…alhamdulillah akhirnya ketemu (koordinatnya -6.20012, 106.879622). Ternyata sanggar arabella ini bentuknya kayak rumah biasa, dan emang mereka ngontrak disitu mungkin cuma setahun soalnya katanya tempatnya kurang ok, pas tikungan gitu deh. Setelah ketemu sama mba ety, dipersilahkan kami masuk ke dalam sanggar, didalem ini ada 2 capeng alias calon pengantin yang lagi survey baju sama makeup juga, and off course sanggar ini penuh dengan kostum pengantin yang cucok-cucok mata langsung bersinar. Setelah masuk ke dalam duduk manis lah kami sambil menunggu giliran untuk konsultasi & ngobrol-ngobrol tentang rencana pernikahan kami, sambil menunggu kami melihat-lihat portofolio dari sanggar arabella ini. Ada beberapa yang menarik hati kami, & si Eneng sama si Abang sambil diskusiin juga nih apa yang kami pengen. Setelah giliran kami konsultasi tiba, ditanyalah kami kapan acara pernikahan, adat yang digunakan, tema resepsi dll. Setelah dicatat sama mba ety informasi ini & itu, langsung diajaklah si Eneng untuk coba gaun pengantin. Dari 3 baju yang dicoba si Abang langsung jatuh cintasama baju yang pertama pictnya nanti aja yah pas resepsi 😜. Cuma satu komen si Abang, si Eneng harus diet, hadeeuuuh…gubrag banget kan komennya cubitin pipi si Abang tapi baiklah, demi cantik dalam sehari dari sekarang udah diniatin diet…semangaaat…!!!.

Udah selesei coba baju, sesi ngobrol ama mba ety dimulai lagi, sementara di catat dulu baju yang kayaknya udah cocok sama kami,tapi masih bisa berubah pikiran kok. Ngobrol ama mba ety ngalor ngidul, mulai dari baju resepsi, apa aja yang didapet dari paket pernikahan dengan katering amira sampai tentang orang tua & proses ketemunya si Eneng sama si Abang. Ga berasa udah di sanggar arabella dari jam 2an sampe jam 4an. Akhirnya kami pamit pulang & minta diinfoin klo ada baju yang baru dateng, siapa tahu kami masih berubah pikiran.

Dari sanggar arabella, sebenernya udah kecapen sih, apalagi si Eneng lagi ada tamu bulanan, tapi masih ada tugas buat nyari tas untuk seserahan, karena udah nanggung nyampe rawamangun lanjutlah kami ke Mall Kelapa Gading. Sampe MKG muter-muter nyari tas yang dulu sempet ditaksir sama si Eneng & si Abang tapi udah ga di display lagi, mungkin belum jodoh. Akhirnya di MKG ini ga bli apa-apa karena ga ada yang pas dihati, tapi sempet beli crepes, pengennya sih d’crep*s tapi adanya brand ccrepes yang lain, ya sudahlah daripada lapar. Abis maghrib kami langsung cus pulang buat istirahat.

Day 6

30 Desember 2014. Rencana hari ini mo beli bahan kebaya akad si Eneng di pasar mayestik. Jalan sekitar jam 12an, jalan macet parah, karena pas jam makan siang karyawan apalagi kami lewat daerah perkantoran gitu. Tapi alhamdulillah ga sampe 1 jam udah touchdown di lokasi. Ternyata pasar Mayestik itu gede banget yah, & betul-betul menggoda iman banget untuk para wanita, duh klo ga inget biaya nikah mungkin udah kalap juga nih…😁. Sampai pasar mayestik ini kami langsung menuju toko yang direkomendasikan sama temen si Abang, namanya toko Fancy. Toko Fancy ini adanya dipinggir jalan bukan di dalem bangunan utama pasar mayestik. Tokonya besar entah berapa lantai soalnya ada liftnya segala, di dalem toko full sama kain-kain & orang-orang yang kalap belanja bahan jahitan. Mungkin hampir semua jenis bahan jahitan ada disini. Kebetulan karyawan yang ngelayanin kami awal mula mukanya sih agak jutek gitu. Apalagi pas kami banyak nanya, maklum si Eneng sama si Abang sma-sama ga ngerti tentang bahan-bahang gitu, bingung mo beli bahan kebaya yang mana, berapa meter dll. Setelah galau & banyak nanya akhirnya terpilih lah bahan brokat warna putih sebanyak 3,5 meter & bahan bustier sebanyak 1,5 meter dengan total harga Rp 595.000. Harga brokat 110ribu/meter, sedangkan bahan bustiernya 140rb/meter. Selesai belanja pulanglah kami dengan hati yang gembira karena minimal mengurangi list daftar belanja dalam rangka persiapan pernikahan.

Day 6 & 7

31 Desember 2014 & 1 Januari 2015. Menjelang akhir tahun, ga perlu makanan yang melimpah ga perlu suasana yang hingar bingar, bisa melalui pergantian tahun dengan si Abang, & berdoa bersama untuk kelancaran rencana kami di tahun 2015 udah luar biasa rasanya. Resolusi kami di tahun ini semoga kami bisa segera menikah, semoga dilancarkan rejeki kami & niat baik kami, semoga diberi kesehatan & umur yang panjang untuk kami serta semua keluarga kami, serta kami menjadi manusia yang lebih baik yang dewasa & selalu bersyukur atas segala rezeki darinya…Aamiiin.

Day 8

2 Januari 2015. Plan si Eneng hari ini adalah beberes rumah jadi ga ada acara keluar jalan atau mencari sesuatu, itung-itung istirahat. Dimulai dengan rapi-rapi lemari, mengelap rumah, mencuci baju & menyetrika baju semua kegiatan ini baru selesei sekitar jam 3 sore…fyuuuh. Cukup melelahkan tapi melihat rumah jadi lebih rapih semua lelah hilang seketika. Mengerjakan tugas-tugas rumah itu rasanya menyenangkan apalagi klo mood juga mendukung, lumayanlah sekalian olahraga.

Happy long looooong weekend with Abang (part 2)

Kelupaan posting cerita lanjutannya 😁 mari kita lanjutkan ceritanya

 

Day 2

26 Desember 2014. Hari ini aku sama si Abang diajak makan sama si mamah di Rice bowl di Tamini dalam rangka ulang tahun si Abang. Rencana makan jam setengah 4an & berangkatlah kami semua walopun lagi gerimis-gerimis. Tapi pas sampai sana eng ing eng rice bowl nya udah di tutup & diganti dengan restoran namanya mantau. Setelah menunggu papa yang agak telat datengnya kami memesan beberapa menu yaitu sapo tahu, bebek goreng, ayam saus asam manis & cumi cabe garam. Setelah makan kami semua akhirnya pulang lagi-lagi dalam kondisi gerimis…hehehe. foto-fotonya ada di hp papa, jadi ga bisa narsis deh… :p

Day 3

27 Desember 2014. Hari sabtu tadinya mo ke tukang jahit buat ngejahit baju lamaran, tapi ternyata hujan terus jadi terpaksa deh diem manis di rumah, tapi ga nganggur dong, cukup menghasilkan karena bisa melist bentuk-bentuk pelaminan, gate, pergola dll yang diperlukan waktu resepsi sekaligus searching-searching vendor prewedding yang ok (tapi belum nemu yang pas dihati pas di kantong 😜).

Day 4

28 Desember 2014. Rencana hari ini mau menjalankan rencana yang tertunda kemarin yaitu menjahit baju lamaran. Sebenernya sekalian mo jahit kebaya akad juga, Cuma mo tes jahit dulu pake baju lamaran ini, dilihat dulu jahitannya ok apa ga. Walopun klo ternyata kurang ok bingung juga mo cari penjahit dimana lagi…hehehe. Penjahit ini direkomendasiin sama temennya si Abang yang udah jadi langganan jahit disitu. Perjalanan lumayan jauh sih sejam lebih. Berangkat sekitar jam 10an dari tempat aku, seperti biasanya Abang jemput aku dulu. Jalanlah kita menuju ke penjahit di daerah bintaro (sebenernya udah masuk banten sih, biar keren aja bilang bintaro). Sampe rumah temennya si Abang buat minta tolong dianterin ke penjahitnya itu kita disuguhin bubur kacang ijo…sluruuuup, pas banget peyut lagi keroncongan…hihihi thanx to temennya si Abang 😊.

Setelah selesai ngobrol-ngobrol sebentar sama makan bubur kacang ijo, jalanlah kami menuju ke tukang jahit. Lumayan jauh sih menurutku, lumayan bikin ngos-ngosan *udah lama ga olahraga sih. Pas sampe sana keluarin bahan bajunya, keluarin contoh model baju yang mau dijahit. Ngomongin maunya kita gimana ke penjahitnya. Oh ya…penjahitnya ini sepsang suami istri lhooo…kliatannya jahitannya bagus-bagus, banyak yang jahit disana, soalnya rumahnya hampir full sama bahan untuk dijahit. Bapak & ibu penjahit ini orangnya welcome, bisa & enak diajak diskusi apalagi buat aku sama si Abang yang ga ngerti sama jahit-jahitan gitu. Akhirnya setelah bingung bareng-bareng, diskusi rame-rame & coba mix bahan untuk dijadiin seperti contoh yang kami bawa, terjadilah kesepakatan model & bahan untuk baju lamaran aku. Setelah urusan aku beres, giliran baju lamaran untuk Abang yang diskusiin. Baju lamaran si Abang sih cepet ajah langsung deal modelnya. Ok…kedua baju udah beres, tinggal tunggu jadi kata penjahitnya sekitar akhir januari. Oh…yaa, badan aku sama si Abang diukur kok sama penjahitnya, biar ga salah ukuran…hehehe πŸ˜ƒ.

Pegel juga yah ngrapel cerita perjalanan selama liburan, bersambung dulu deh yah…see you on part 3 yaaah… 😏.

Gedung Pernikahan

Kayaknya emang kami udah cinta banget sama Makarti, akhirnya kami booking deh gedungnya. Yaa, daripada harganya naik lagi, atau lebih parah, tanggalnya penuh πŸ™‚ . Bismillah, semoga semuanya dilancarkan, Aamiiin.

Jadi catat lokasinya: Balai Makarti Muktitama koordinat -6.254906, 106.850349

Survei Gedung (eps 2)

Yuhuu.. hari ini si Abang dan si Eneng survei gedung lagi doong. Sebenernya bukan survei gedung juga sih, tapi karena catering Amira lagi perform di sini, jadi kita kejar aja deh πŸ™‚

Oh iya, happy wedding untuk Mbak Dewi dan Mas Rafi… Semoga jadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warrahmah πŸ™‚

Survei Gedung (eps 1)

Hari ini si Abang sama si Eneng lagi survei gedung pertama yang kami taksir jadi tempat resepsi nikah. Gedungnya ada di Kalibata, Makarti Muktitama, gedung sejuta umat, katanya. Apakah akan ada episode selanjutnya? Kita lihat nanti (mudah2an langsung cocok)Β  πŸ˜ƒπŸ˜

Nah, berhubung di gedung tadi lagi ada catering Chikal yang perform, sekalian aja deh liat2 dekorasinya. Gara-gara itu, si Eneng jadi galau karena dekorasinya lumayan dan catering Amira ternyata belum jadi mitra di gedungnya 😞

Dan tau gak??! Abis dari sana si Abang langsung masuk angin dong πŸ˜’