Birthday gift for Abang “My Pregnancy”…Alhamdulillah

Alhamdulillah tanggal 22 November 2015 si Eneng resmi menjadi Nyonya Galih Tristiant :-*. Untuk detail pernikahan dll menyusul yah kemaren-kemaren lagi males nulis, sampe sekarang sih sebenarnya…hehehe :-p. Jadi ceritanya sebelum nikah itu si eneng sempet mikir & berharap klo misalkan nanti pas ultahnya si Abang tanggal 18 Desember 2015 bisa hamil pasti bakal jadi kado terindah, tapi itu semua kan keputusan Allah SWT, kaminya wajib berusaha, berdoa & berharap.

Jadi habis itu bismillah aja, jalanin yang ada didepan mata dulu, waktu itu juga masih riweh sama urusan pernikahan. Akhirnya pikiranpun jadi teralihkan. Selesai acara pernikahan kamipun langsung honeymoon cerita nyusul lagi ya :-D.  Sepulangnya dari honeymoon kami sementara berdomisili di tempat mama-papa (mertuaku), karena rumah masa depan kami insya allah masih dalam tahap pembangunan. Selama tinggal disana semua hampir berjalan normal, ngantor bareng, makan bareng, bobo bareng *uppsss. Sampe pas tanggalnya si Eneng dapet kok ga dapet-dapet. Tapi coba buat nenangin diri biasanya suka maju atau mundur 2 hari, jadi ga mau mikir yang aneh-aneh dulu.

Nunggu beberapa hari sampe lebih dari 5 hari ternyata masih belum juga dapet. Sebenarnya berasa aneh sih badannya, berasa berbeda kayak orang yang mau datang bulan tapi ga datang-datang & itu yang bikin ga mau kepedean dulu. Si Abang juga nanyain mulu soalnya doi nanya mulu kok ga dapet-dapet, harusnya tanggal gimana, biasanya gimana siklusnya -__-“. Akhirnya kami pun memutusakan untuk beli testpack. Pas jalan-jalan ke toko bangunan kemudian mampir ke cibubur junction mampirlah kami ke centry & guardan untuk beli testpack. Tapi kok ga ada yang murah, si Eneng kan mikir yang efisien. Sayang aja klo beli mahal-mahal tapi ternyata belum positif, diterangin juga merk women choice di guard*an yang bisa di tes kapan aja ga harus pagi hari & sempet bikin si Eneng tergiur tapi akhirnya tetep ga jadi beli & bilang ke si Abang klo mau beli di deket kantor aja :-D.

Hari seninnya di kantor habis makan siang kami jalan-jalan lagi ke mall depan kantor lewat tunnel, tetep tujuannya ke centry sih liat testpack. Pas di century setelah melalui pemikiran & diskusi yang agak panjang beli lah kami testpack merk akrat tipenya yang compact. Penampakannya seperti ini :

 

 

 

Ini lebih praktis katanya, karena ga perlu tampungan, cukup dikucurkan urin wanita yang mau dicek kehamilannya saja. Habis itu si Eneng ga langsung tes sih karna masih takut. Si Abang udah nanya mulu kapan mau ngecek, dijawab nanti-nanti sama si Eneng. Dibilangin juga sama si Abang klo ngetesnya bangun tidur aja biar lebih akurat. Tapi si Eneng mikir klo ngetes pagi di rumah pula kok kayaknya repot ya, nanti-nanti aja deh ngetesnya.

H-2 hari ultahnya abang si Eneng tetiba nekad aja gitu make testpacknya di kantor dan sekitar jam 9an, bukan pas bangun tidur…hahaha. Pas mo ngetes rada bingung sama instruksinya, jadi bagian yang harusnya kena urine kok di petunjuknya malah dihadapkan ke bawah, gimana bisa kena urine klo kayak gitu caranya. Akhirnya dengan percaya diri di puter aja itu alatnya sambil dikucurin urin menyalahi aturan nih, dipetunjuknya diminta tunggu 1 menit apa yah, tapi pas si Eneng angkat ternyata langsung muncul hasilnya : 2 garis yang artinya positif alhamdulillah allahuakbar. Tapi klo cuma satu testpack kok kayaknya ga yakin ya, si Eneng berniat beli testpack dengan merk & model lain tanpa sepengetahuan si Abang buat tes besoknya lagi, kalau positif juga berarti harus disegerakan ke dokter. Setelah itu si Eneng langsung buru-buru nyimpen hasil testpack bungkus rapet jangan sampai si Abang tahu terus wudhu buat shalat dhuha sekaligus bersyukur :-).

Siangnya si Eneng dengan segala alasan & cara berusaha buat beli testpack lagi sendiri tanpa di anter si Abang. & berhasil beli testpack merk senstif yang katanya punya tingkat akurasi 99,9% dengan tipe yang berupa strip aja & bukan compact. Ga sabar rasanya nunggu besok buat mengulang tesnya lagi. Besoknya di jam yang kurang lebih samaburu-buruu ke kamar mandi tampung urine untuk cek lagi, setelah urine tertampung dicelupkan lah itu si alat testpack ke dalamnya. Katanya perlu menunggu 1-3 menit tapi lagi-lagi hasilnya keluar lebih cepet. Pas dicelupin si Eneng kan ngliatin terus ya, was-was juga karena kok semuanya jadi warna merah ga cuma garis aja, jangan-jangan alatnya rusak. ditunggu sebentar ternyata habis itu muncul lagi 2 garis alhamdulillah positif lagi *terharu. Tes itu dilakuin pas tanggal 17 Desember 2015 sebelum si Abang ultah.

& waktu mau tes urine itu yang si Eneng bawa ga cuma alat test pack, tapi ada hasil tes yang pakai ak*rat, gunting, selotip, box kecil, & kertas koran untuk bungkus hasilnya terus dijadiin kado buat si Abang. Maaf ya abang cuma bisa bungkus pake kertas koran, susah nyari kertas kadonya dimana ada eneng di situ ada abang pokoknya kita nempel terus gimana eneng mau ngasih surprise klo begitu :-(.

 

 

Tanda-tandanya mi

 

Author: Si Eneng

Purple-lover that like to eating - especially hot and spicy sambal, do not eat meat but meatball. Currently learning to be a blogger. Proudly wife of si Abang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *