Liburan ke Singapura…

Yippieee…akhirnya si Eneng bisa bener-bener liburan ke Singapura. Bisa jalan-jalan, ketawa-ketawa & tentunya sama si Abang. Diawali dengan rencana liburan ke Karimun sama si Abang yang udah direncanakan beberapa bulan sebelum akhir tahun, tapi masih ragu-ragu ada yang bikin ga yakin dengan perjalan ke karimun ini. Entah karena waktu itu mungkin si Eneng sama si Abang lagi sibuk-sibuknya di kantor banyak kerjaan, pusing mikirin rencana pernikahan juga yang belum dapet WO nya terus rencana itu ya lewat begitu sadja. Pas mepet-mepet akhir tahun baru kepikiran lagi, ini jalan-jalannnya jadi ga yah, si Eneng juga belum ada jalan-jalan atau refreshing selama setahun ini. Mulailah coba untuk googling penginapan, transportasi dll. Dan ternyata karena waktunya udah tinggal beberapa minggu dari akhir tahun, tiket kereta udah pada habis dong, klopun ada harganya ga nguatin, naiknya gila-gilaan 😒. Akhirnya dengan terpaksa liburan ke Karimun di cancel, & belum tahu ada rencana liburan kemana lagi, malah terancam ga kemana-mana.

Terus tiba-tiba ada kabar si Abang bakal training ke Singapura akhir tahun 2014 & si Abang mupeng banget buat nyusul. Tapi lagi-lagi masih ragu, momennya pas banget abis tes CPNS & nunggu keluar hasil pengumumannya padahal ampe sekarang juga belum keluar. Kepikiran kalau tetiba ada pengumuman keluar pas si Abang lagi di singapur terus harus langsung tes, gimana coba bolak baliknya jakarta-singapur. Jadi bikin dilema akut. Tapi tapi tapi karna saking sayangny si Abang sama si Eneng, yang tadinya si Eneng udah ga jadi nyusul karena takut ada tes & perkiraan biaya pas disana juga yang mungkin bisa dipake buat beli perlengkapan penikahan disini akhirnya si Abang yang mbeliin si Eneng tiket PP jakarta-singapur. Semuanya diurus sama si Abang , jadi si Eneng tinggal brangkat modal badan ajah termasuk baju yang sebagian besar udah dibawain pake koper si Abang *I love u Abang *. Tapi si Abang ngasih syarat asal ga pas sama tes CPNS nya baru si Eneng boleh nyusul, jadi tiket juga akan diurus sesuai aba-aba si Eneng, dititik kemungkinan tesnya udah ga mungkin ada ditanggal segitu. Jadi bisa dibilang planning untuk liburan ke singapur itu tadinya ga ada sama sekali, secara dulu emang pernah ke singapur tapi berasa kayak numpang tidur doang, ga ada santai-santai & nikmatnya, apalagi saat itu harusnya si Eneng pergi ke bromo bareng si Abang & temen-temen lainnya jadi rada ga berkesan.

Setelah kabar tes CPNS tak kunjung datang akhirnya tanggal 15 Desember 2014 si Abang dari singapur beli tiket online buat si Eneng, dan dapet tiket PP untuk berangkat ke singapur menggunakan pesawat tiger air dan pas balik ke jakartanya naik lion air. Beli tiket ini juga penuh perjuangan lho, pas malem si Abang mau beli, entah kenapa , cc-nya dipake ga bisa-bisa. Usaha beli ampe jam 11 malem & berkali-kali belum berhasil juga, si Eneng sih udah pasrah yah, klopun ga bisa berarti mungkin emang si Eneng belum boleh nyusul si Abang ke singapur. Tapi ternyata pagi-paginya si Eneng dikirimin email tiket PP jakarta-singapur sama si Abang. Huaaaa… ayaaaah maacih bangeet yah, kata si Abang belinya pas bangun tidur jam 4an pagi waktu singapur & berhasil make cc-nyaunyel-unyel si Abang. Tanggal 16 langsung print tiketnya, ngelist barang apa aja yang perlu dibawa yang masih ada di kantor. Pas jam pulang kantor langsung menuju ke rumah ga sabar nunggu besok pagi buat nyusul si Abang.

Pas tanggal 17 Desember, si Eneng berangkat dari rumah sekitar jam 7 kurang 15 menit. Naik angkot dulu ke terminal rawamangun kemudian dilanjut naik bus Damri menuju ke bandara tepatnya terminal 2E. Jalan menuju bandara relatif lancar tapi agak sedikit macet pas mo masuk pintu tol cengkarengnya. Sampe bandara turun di terminal 2E sekitar jam 9 pagi. Mo chek-in tapi masih belum buka counternya. Buka sekitar jam 9.40an. Daripada pergi keliling-keliling terus telat check-in akhirnya si Eneng mutusin buat nunggu di depan counternya aja. Abis chek-in sekitar jam 10an langsung menuju ke bagian imigrasi. Setelah lewat bagian imigrasi langsung menuju ke mushala buat shalat dhuha dulu & makan roti soalnya perut udah krucuk-krucuk. Setelah selesai makan dan ngabisin air putih di botol lanjut masuk ke gate. Waktu nunggu di gate, perut kok rasanya mules, akhirnya dengan terpaksa masuklah ke toilet, lumayan lama disana hampir 20menitan & pas keluar mo balik ke waiting roomnya ternyata pas banget ada pengumuman klo gatenya dipindah, untung aja pas gitu kan coba keluar toiletnya lebih lama dikit bisa kebingungan soalnya waiting room pasti udah kosong mlompong. Akhirnya ngikutin instruksi dari petugas tiger air pindah ke gate lainnya. Ga lama masuk ke gate akhirnya mulai dipanggil buat boarding ke pesawat. Tiger air ini cukup rapih & cepet yah, karna ga sampe 20menit pesawat udah mau take off, biasanya sih pesawat lain butuh waktu lebih dari 20menit untuk proses masuk penumpang & barang di kabin. Sebelum take off berdoa dulu semoga selamat sampai tujuan. Jam 11.25an pesawatpun take off. Setelah posisi pesawat udah di atas langsung pasang headphone dengerin lagu sambil bobo-bobo cantik. Perjalanan menuju ke singapur ini memakan waktu sekitar 1jam 20menit.

Sampai di singapur sekitar jam 2 waktu singapur. Pas keluar dari pesawat agak bingung, soalnya dulu waktu ke singapur sampai bandara Changi hampir tengah malem jadi ga terlalu merhatiin lingkungan sekitar bandara. Sampai bandara liat-liat sebentar terus tanya bagian informasi letak mushala sekaligus cara menggunakan wifi. Ternyata menggunakan wifi di bandara changi ini harus daftar dulu menggunakan passport di counter informasi. Setelah daftar wifi langsung jalan ke mushala yang letaknya ada di ujung dan agak ke pojok terminal 2 bandara changi. Selesei shalat sambil nunggu si Abang yang udah janji mo jemput si Eneng di MRT stasiun si Eneng keliling di terminal 2, ngliat ada apa sih di terminal 2 ini. Sempet nyobain minum dari ar mancur yang disediain di bandara tapi pake botol klo langsung pake mulut ndak isooo…hihihi. jam 4an memutuskan untuk ke bagian imigrasi tapi pas ngliat petunjuk pengisiannya ternyata ada yang salah, ya sudah akhirnya isi lagi pake form kosong yang tersedia di sana. Abis itu ngantri deh, antriannya panjang banget tahu gitu keluar dari tadi ajah biar ga ngantri sepanjang itu. Pas giliran ke imigrasi dapet dilayani sama petugas yang cukup ramah untuk ukuran orang bandara. Ditanyain mau sekolah atau kerja, dan ga ditanya macem-macem cuma itu aja. Fyi aja, dalam perjalanan ini si Eneng udah 2x disangka anak sekolah gitu berasa jadi anak kuliahan lagiblushing*. Keluar dari imigrasi sempet bolak-balik mrt ke terminal 2 lagi, ke area penjemputan tepatnya. Karena pas ke mrt ternyata si Abang belum selesei training tapi wifinya ga sampai stasiun mrt jadi ya ga bisa komunikasi sama si Abang, nah berhubung si Eneng sangat mengandalkan wifi ini ga beli perdana sin akhirnya jadi balik lagi ke ruang penjemputan di terminal 2 & duduk manis disana nunggu si Abang kira-kira sampe di mrt.

Hampir setengah 6 waktu singapur si Abang selesei training, si Eneng langsung menuju ke stasiun mrt. Langsung pake kartu ezlink nya si Abang yang dipinjemin ke si Eneng kurang enak gimana coba buat masuk stasiun mrt. Duduk manis lagi di mrt nunggu pangeran tercinta datang menjemput. Setelah 3x kereta mrt lewat akhirnya si Abang muncul juga. Horreeey…ketemu Abang, bakal jalan-jalan sama si Abang. Pas ketemu si Abang langsung deh kita naik mrt menuju ke marina bay sand. Tadinya mau ke merlion tapi berhubung hari masih agak hujanΒ πŸŒ‚β˜” jadi diurungkan eh ke merlion. Lagian kata si Abang kan udah pernah ke merlion. Pas di marina bay sand kami jalan-jalan dipinggir danaunya itu sambil ngobrol-ngobrol gitu liat-liat pemandangan, si Abang cerita klo dulu pernah naik ke gedung yang bentuknya kayak perahu gitu, tapi di atas sana ga ada apa-apa katanya. Terus masuk sebentar ke mall nya buat numpang ke toilet. Kata si Abang jam 8an ada pertunjukan laser show gt sama air, tentang save water sama light gitu. Akhirnya kami memutuskan buat nonton show gitu, tapi sayang area tempat duduknya basah gitu karena hujan, untung si Eneng bawa plastik gitu akhirnya duduk beralaskan plastik deh. Jam 8 teng show pun dimulai, dan si Eneng terpesona 😍. Shownya luar biasa bagus, suka banget perpaduan cahaya laser sama airnya & kemudian bingung kok bisa bikin yang kayak gitu yah. Setelah selesai show yang sangat menyenangkan itu kami memutuskan untuk makan. Nah, seperti biasa untuk makan pun bingung, jangankan di singapur klo lagi di jakarta aja bingung, Cuma di singapur ini makin bingung karna harus cari yang halal. Masuk ke mall marina bay sand- nya, terus ke foodcourtnya, disini cari-cari & liat-liat makanan yang halal lalu pilihan kami jatuh kepada nasi padang. Jauh-jauh nyampe singapur makannya nasi padang…hahaha. Makan nasi padang berdua disini abis sekitar $12,6 singapur klo dirupiahin jadi kurang lebih 120rban. Sayang juga sih rasanya makan nasi padang abis segitu, tapi mau gimana lagi perut lapar & yang penting halal. Karena setelah makan ini udah jam 9 malem lewat kami memutuskan untuk istirahat.

Tanggal 18 Desember 2014, si Abang ngajakin si Eneng buat ke tempat trainingnya jadi pas maksi si Eneng bisa nyusul ke sana buat makan bareng. Maksi disana itu kayak makan dipasar cuma jauh lebih bersih & teratur klo dibandingin sama pasar di jakarta. Di pasar ini ga banyak pilihan makananya karena gerai halalnya sangat terbatas. si Eneng sama si Abang makan nasi sama ayam ajah abis sekitar $9 sin, dengan air minum bawa dari tempat training lumayan penghematan & sambal bawang bu rudy dibawa dari jakarta ini yang bikin makanan jad inikmat. Sorenya kami jalan-jalan ke daerah orchard. Pas kebetulan hari itu si Abang ulang tahunΒ πŸŽ‚ jadi si Eneng dandan cantik buat spesial date hari itu πŸ˜šπŸ˜†. Naik mrt menuju ke orchard, turun di Ion Plaza. Jadi itu yang namanya Ion Plaza, gedenya pake banget, pusing ngliatnya sama muter-muternya untung ada si Abang yang jadi navigator. Dari orchard itu kami jalan kaki menuju hardrock cafe buat beli pesenannya bosnya si Abang, tapi pas ampe sana ga ketemu yang dicari. Yasudah kembalilah kami ke orchard, disini kami beli es krim mpe 3x, es krim potong yang jadi salah satu icon orchard, si Eneng sih yang doyan…hihihi πŸ˜‹. Satu yang kelupaan jalan ke orchard ini lupa bawa tongsis gubrag. Dari orchard ini kami menuju ke bugis untuk beli cokelat. Coklat yang dibeli ga banyak, secukupnya aja untuk temen kantor. Mereka mungkin juga udah bosen disuguhin coklat mulu…hehehe. si Eneng cuma minta dibeliin coklat Herssey kisses sama si Abang. Di bugis si Eneng bingung mau beli apa, jadi abis beli coklat si Eneng Cuma ngajakin si Abang buat cari makan ajah. Lagi-lagi bingung mo makan apa, akhirnya makan kfc. si Eneng pesen ayam ala teriyaki gitu, nah si Abang pesen paket yang ada kentang, ayam sama burger ayam gitu. Makan sambil ngobrol sambil ngabisin waktu, abis makan langsung balik buat istirahat & melanjutkan kegiatan esok hari.

Tanggal 19 Desember 2014. Katanya si Abang bakalan selesei lebih cepet dari biasanya soalnya ini hari terakhir training. Jadi ga usah maksi di pasar deket tempat training lagi. Baiklah, ternyata setelah ditunggu dan lewat dari jam 1 siang perut udah keroncongan si Abang baru selesei jam 3an tepok jidat. Pas sampe kita langsung jalan menuju stasiun mrt, sampai stasiun mrt si Abang ngrasa ada yang kurang ternyata si Abang belum shalat. Baliklah si Abang ke hotel dulu buat shalat, hujan gede pula. Abis shalat baru deh kita melanjutkan perjalanan ke Vivo City buat cari makan. Sampe di Vivo City kami memutuskan makan tomyum di gerai halal yang ada di foodcourt β€œsedap”. Pas makan tuh rasanya mantap banget, ini baru makanan pedes, panas, anget di perut indonesia banget lah pokoknya udah gitu harganya hanya $10 sin berdua, murah & mengenyangkan untuk ukuran makan di singapur. Abis puas menyantap tom yum kami lantas menuju ke lantai 2, si Abang ngajakin si Eneng ke Universal studio. Ga masuk ke universal studionya sih Cuma di sekitar sentosa islandnya ajah. Tadinya agak ragu soalnya bayarnya $4 sin perorang & takutnya belum pp (hujan pula β˜”β˜”), tetapi setelah ditanyakan ternyata itu pp.jadilah kami menuju sentosa island. Sebenernya bisa jalan kaki sih ke sentosa island ini, cuma kaki takutnya kecapean karena hujan dan perjalanan nanti malam masih cukup panjang. Kami turun di pemberhentian pertama, di depan universal studio dan kami pastinya langsung ngluarin tongsis buat poto-poto. Foto sana foto sini jepret sana jepret sini. Pokoknya ambil kenang-kenangan sebanyak mungkin. Walopun ga masuk ke universal studionya tapi udah cukup kok bisa foto di depan tulisan universal studio. Dari universal kami menuju ke merlion yang ada di sentosa island ini, dan tetep bernarsis ria dengan tongsis yang kami bawa. Terakhir kami mampir ke pantai yang ada di ujung sentosa island ini, pantai buatan yang tentunya ga seindah pantai yang ada di Indonesia 🌊😁.

Puas menelusuri sentosa island kami memutuskan untuk ke orchard lagi, bukan buat ke hardrock tapi buat foto-foto pake tongsis…hehehe. Sampai di orchard lagi-lgi yang dicari ya es krim potong dulu dong 😎. Abis makan es krim kami memutuskan untuk cari makan. Rencananya mau makan di bumbu desa atau ayam penyet ria yang cukup terkenal di singapura letaknay di lucky plasa. Berhubung restoran bumbu desa ga ketemu & ayam penyet ria secara ga sengaja ketemu akhirnya makanlah kita disana. Ngantri sebentar untuk dapet seat. Begitu dapet seat kami memesan penyetan udang dan penyetan ikan serta minumnya es jeruk, total habis hampir $20 sin, mahal booo… 😐. Di lucky plasa ini si Eneng membeli tempelan kulkas & juga kaos hangten untuk bapak. Setelah kenyang kami segera keluar dari lucky plasa karena sebagian toko juga udah banyak yang tutup. Sampai jalan sesi poto-poto pun dimulai, dari sekitar lucky plasa, Tan Plaza, takashimaya sampai gedung di sekitarnya kami jadikan tempat narsis. Kayaknya sih hasil fotonya juga cukup banyak, si Eneng sih belum liat semua masih ada di si Abang . Setelah sesi poto-potonya dirasa cukup & kaki kami udah pegel binggo plus jam udah menunjukkan jam 11 malem waktu singapur dan mrt juga udah mau selesei beroperasi maka buru-burulah kami pulang untuk beristirahat.

Tanggal 20 Desember 2014, siap-siap kembali ke kehidupan nyata. Setelah sarapan & siap-siap kami naik taksi menuju bandara. Kebetulan flight si Eneng sama si Abang cuma beda setengah jam, beda maskapai juga. Klo si Abang naik garuda indonesia si Eneng naik Lion air. si Eneng take off duluan baru si Abang. oh ya…sebelum take off & setelah check-in kami masih punya waktu 2jam buat muter-muter terminal 1, 2, dan 3. Sempet ke social tree juga, foto bareng si Abang terus di tampilin di layar gede gitu. Mampir juga ke taman kaktus, butterfly garden & terakhir nyobain kursi pijat. Kursi pijatnya maknyus banget. Walopun pas lagi make ada orang yang ngeburu-buru kita jadi baru sekitar 8 menit harus disudahi deh, padahal maksimal boleh 15 menit lho ga rela. Sore sekitar jam setengah 6an udah sama si Abang naik bis damri. Alhamdulillah…jalan-jalan yang sangat menyenangkan & ga akan pernah dilupain seumur hidup. Sekarang harus semangat buat mengejar mimpi bersama, segera menikah di tahun 2015…aamiiin πŸ’‘.

Posted from Jalan Haji Kamad No.37, Duren Sawit, Kota Jakarta Timur, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 13430, Indonesia.

Follow me

Si Eneng

Purple-lover that like to eating - especially hot and spicy sambal, do not eat meat but meatball. Currently learning to be a blogger. Proudly wife of si Abang.
Follow me

Latest posts by Si Eneng (see all)

Leave a Reply