Fitur Geolocation di Self-hosted WordPress

Fitur Geolocation di Self-hosted WordPress

Ngetest geolocation lewat android aaah… 😁
Dan hasilnya.. Sukses sodara-sodara! 🎆🎆🎇

Berawal dari kegiatan Tentang Kita yang (kadang) suka jalan-jalan dan si Eneng yang suka check-in di foursquare. Terus si Abang mikir, kok kayaknya sayang yah kalo ceritanya ditaruh di social media aja, mbikin kaya yang punya social media aja.. 😎

Dari sana, si Abang mulai nyari gimana caranya supaya nulisnya di Tentang Kita aja, trus nanti link postnya tinggal di publish ke social media. Oiya, nulisnya pun harus lewat mobile aplication (Apple IOS, Android, atau Windows Phone), jadi nggak pake ribet bawa laptop. Dan ternyata caranya nggak susah-susah banget kok. Begini step-step yang dilakukan:

  1. Install dan aktifkan WordPress Geolocation Plugin dari sini atau dari sini. Dua-duanya sama kok, cuma yang Plus ada fitur GeoRSS aja. Oh iya, saat install di Tentang Kita, ada informasi kalo plugin tersebut udah lebih dari 2 tahun nggak diupdate tapi ternyata tetep bisa dipakai kok, hehehe. mungkin prinsipnya mereka kalo nggak gatel ya jangan digaruk, ntar lecet, ya kan?!!
  2. Dari WordPress Dashboard, masuk ke Settings > Geolocation. Lalu konfigurasi plugin sesuai keinginan (kalau si Abang sih pakai yang default aja).
  3. Install aplikasi WordPress dari Google Play. Lalu login ke self-hosted wordpress.
  4. Setelah login buka setting (lewat tombol alternate), terus pilih self-hosted wordpress kita. Scroll ke bawah sedikit, di bagian Location aktifkan fitur Geotag posts.
  5. Buat post baru (atau edit yang lama juga bisa), trus masuk ke Post settings. Nanti di bagian Location, harusnya sudah otomatis ada lokasi kita saat itu (kalau nggak ada, klik aja tombol Update).
  6. Publish deh!!

Nah ketika sudah di-publish, nanti hasilnya seperti yang di post ini. Trus tinggal di link aja deh ke social media lewat Jetpack. Gimana? Udah mirip di social media belum?? 😜

Posted from Jakarta, Jakarta, Indonesia.

Kamus Berjalanku…

Yuhuuu…ini postingan aku yang kedua, sebenernya dulu sih pernah kepikiran buat nulis buku diary tentang perjalanan hatiku (eciyeee…:p) tapi klo dipikir-pikir rentan ilang, rusak dll. Akhirnya belum kesampean deh buat nulis-nulis, sampe sekarang kepikiran bareng si Abang bikin blog ini (cenengnyaaa… kisskissbuatabang) 😊
Ini cerita tentang si Abang, orang yang super duper baik & luar biasa, kelewat baik malah sama semua orang sampe sering ga merhatiin kepentingan diri sendiritepokjidat. Dulu kenal pertama kali itu pas masuk kantor, ya iyalah secara ketrima kerja di kantor yang sama si Abang. Ternyata oh ternyata si Abang itu kakak angkatan pas kuliah, Tapi herannya kita saling ga kenal, ini pasti karna dia ga gaul, kupu-kupu alias kuliah pulang kuliah pulang dicubitabang 😁.

Awal kenal biasa aja sih, rada-rada kaku kagok dll. Lama kelamaan bisa deh bersikap biasa, ngobrol-ngobrol. Tapi nyebelinnya dia tu ga mau dipanggil mas, tahu deh kenapa kliatan ndeso kali 😜, padahal niatku juga cuma karna menghargai yang lebih tua, tapi ya udah, akhirnya panggil nama deh.

Pas lama sering ngobrol macem-macem karna kubikal juga sempet sebelahan muncullah benih-benih rasa kagum 😍. Kenapa bisa kagum, soalnya si Abang ini bisa dibilang serba tahu. Dia punya banyak informasi untuk banyak hal yang aku tanyain ataupun yang ga. Rasanya betaaah banget klo dengerin dia ngomong, berjam-jam juga kuat. Karna itu sebutan kesayangan buat si Abang itu Kamus Berjalanku. Dan sampe sekarang pun dia masih Kamus Berjalanku, selalu… 😚.

Tapi ceritanya ga sampe situ aja, penasaran sama cerita cerita lainnya? Tunggu postingan selanjutnya… 😉