Pertemuan dua keluarga kecil

Tanggal 3 April 2014 tanggal yang sangat di tunggu-tunggu oleh si Abang & si Eneng, kenapa ditunggu? dikarenakan pada tanggal tersebut papa mama (camer ci Bunda) akan main ke Kebumen untuk bersilahturahmi dengan bapak ibu. Tujuan silaturahmi tersebut kata papa untuk meminta si Eneng supaya bisa menjadi menantunya alias istri si Abang blushing.

Tanggal tersebut juga dinanti-nanti oleh kami, karena dengan adanya pertemuan itu kami mengharapkan akan menemukan sedikit titik terang tentang rencana baik kami, minimal kota &  perkiraan tanggal. Jadilah hampir setiap hari si Eneng menelpon ibu yang berada di kebumen, menceritakan planning kami, menceritakan harapan kami dari adanya pertemuan tersebut akan memberikan sedikit hasil. si Eneng juga berusaha menjelaskan panjang lebar ke bapak tentang hal ini, walopun susahnya luar biasa memeras keringat & juga airmata lebay modeon tapi serius,  ngobrol sama bapak sering banget bikin si Eneng tarik urat, karena bapak yang keras kepala & masih terlalu konvensional sulit untuk memandang jauh kedepan sehingga banyak hal yang bapak utarakan tanpa pertimbangan. Nah disinilah peran ibu diperlukan, biasanya klo si Eneng udah nyerah ngomong sama bapak maka biar ibu yang turun tangan 😛 .

Perjalanan papa mama pun dimulai. Papa mama ke Klaten dulu, pengajian 1000 hari ibunya papa. Sekalian silaturahmi dan mengunjungi keluarga di Klaten. Kami yang di Jakarta udah deg-degan. Setiap hari setiap waktu setiap ada kesempatan ngomongin ini mulu terutama si Eneng. & tibalah hari yang di nanti yaitu papa mama ke Kebumen. Menurut cerita si Abang papa mama ke Kebumen tanggal 3 siang, kemudian istirahat dahulu. Kemudian malamnya baru ke rumah si Eneng. Di rumah udah ada bapak ibu yang nungguin, ibu juga udah nyiapin makanan dari pecel goreng ayam, goreng pisang, tapi papa mama ga mau makan karena sebelum ke rumah ternyata makan di warung dulu jadi udah kenyang 😐 . Sampe situ, kami berdua makin deg-degan, menunggu hasil pertemuan, menunggu kabar yang menggembirakan & bisa membuat semuanya lebih pasti. Ditunggu malam itu ga ada kabar, okeh…kami tunggu sampai besoknya dengan penuh kesabaran disabar-sabarin. Besoknya dapet kabar dari bapak ibu dari papa mama ternyata hasil pertemuannya adalah jengjengjeng ngikut apa maunya si Abang & si Eneng tepok jidat . Hadeuuuh…udah ditunggu lama, deg-degan, gelisah, ternyata hasilnya manut mawon, ya si Abang sama si Eneng cuma bisa nyengir ajah.

Okeh…karena hasil pertemuannya bisa dibilang sangat diluar ekspektasi, alias menghasilkan manut mawon, ya akhirnya kami sendiri yang berdiskusi tentang segala kemungkinan rencana kami. Kami memutuskan membuat skenario di Kebumen dan juga di Jakarta, jadi kalau tiba waktunya udah ada keputusan di kota mana kita berdua udah punya skenario secara garis besar. & jadilah skenario hasil tulisan si Eneng, tapi belom dibaca dong sama si Abang sampe sekarang klo ditanya cuma nyengir-nyengir kuda manyuuun. Yo wislah yang penting kan sudah ada catetan skenario secara garis besar, jadi bukan tanpa pegangan sama sekali. Selain skenario itu si Eneng juga udah googling banyak info mengenai wedding di Jakarta atau di Kebumen, udah di catat dan udah di list. Sekarang ini cuma bisa berharap dapet di tempat yang terbaik & menyenangkan untuk semua pihak.  Selama belum ada keputusan apa-apa lagi ya belum bisa melakukan persiapan yang lebih jauh lagi dooong 🙁 .

Posted from East Jakarta, Daerah Khusus Ibukota Jakarta, Indonesia.