Bangun Rumah di Ciracas

Bismillah

Mulai Senin lalu, si Abang lagi start bangun rumah yang Insya Allah jadi tempat tinggal si Abang dan si Eneng setelah nikah nanti 🏑. Sampai hari ini, progressnya baru diurug siih, tapi itu aja udah pake pusing tujuh keliling 😡. Ya ada saluran air yang rusak karena truck tanah lah. Ya ada tetangga yang keganggu karena berisik mbangun lah. Macem-macem deh..πŸ˜…

Tapi yang paling lucu itu adalah masalah listrik. Jadi kalau bangun rumah itu kan butuh listrik buat nyalain mesin tukang dan pompa air. Jadi butuh listrik dong di awal?! Nah ternyata menurut peraturan PLN, meteran listrik baru bisa dipasang ketika bangunan rumah sudah sampai 70%. Lah padahal untuk bangunan sampai 70% kan butuh listrik buat nyalain mesin dan pompa air!! (kayak problem ayam sama telur nih, duluan mana). Pas ditanya ke PLN, ternyata mereka menyarankan minta ke tetangga untuk sementara bangunan belum sampai 70%. Lah padahal kalo ketahuan nyangklong listrik dari tempat lain, bisa didenda sama PLN juga. Ribet dah ah..😴

Ya seperti itu lah persiapannya. Pusing sih, tapi memang harus dijalani πŸ’ͺπŸ’ͺ. Mau pakai cara bener tapi akhirnya belok-belok juga karena peraturannya setengah-setengah. Mulai Senin besok, pembangunan rumah Insya Allah lanjut ke pondasi pertama. Doakan lancar yah pembangunannya.. Aamiiin πŸ˜‡

Posted from Jalan Diklat Depnaker Blok Belimbing No.69, Makasar, Kota Jakarta Timur, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 13570, Indonesia.

Happy long looooong weekend with abang (part 3)

Ini lanjutan dari cerita long holidayku sama si Abang, kemarin kan baru sampe hari ke 4, sekarang tanpa berpanjang-panjang lagi, yuk cusss ke hari-hari liburan selanjutnya…

Day 5

29 Desember 2014. Hari senin yang cukup panas, hari ini agendanya kami mo mencari rekanan makeup & wedding dress dari wedding organizer pernikahan kami yaitu sanggar Arabella cerita wo & sanggar arabella ini nyusul yah 😝. Sebenernya pengen dari pagi ke sanggar arabella ini tapi pas kontak sama mba ety, salah satu yang nanganin sanggar ini kami dipersilahkan untuk datang jam 2an. Awal-awal kontak agak sebel karena slow respon dari mba ety ini, tapi ternyata setelah ketemu orangnya asik & rame juga…hihihi.

Sebelum ke sanggar arabella si Eneng sama si Abang nyoba ke sma si Eneng buat legalisir ijazah dalam rangka persiapan pengumuman cpns yang siapa tahu jadi rejeki si Eneng aamin yarabbal alamin. Kebetulan letak sma ini deket banget dari rumah naik motor ga sampe 10 menit. Pas sampe sma kondisi sekolah kok sepi yah, ternyata eh ternyata baru inget klo ini lagi minggu libur sekolah gubrag tapi berhubung udah sampai sini jadi coba dulu boleh lah yah. Setelah bertanya pada pak satpam diarahkan agar langsung menuju ke ruang TU (tata usaha). Sampai di ruang TU petugasnya lagi ga ada jadi harus nunggu sebentar. Setelah ga berapa lama diarahkan untuk masuk & langsung menuju bapak petugas di pojok belakang. Pas ketemu bapaknya dibilang suruh ninggal fotocopyan plus ijazah aslinya untuk legalisir, karena kepala sekolah sedang rapat maka disuruh ninggal deh itu berkasnya selama satu hari, besok baru bisa diambil, jadi si Eneng tinggallah berkasnya pas keluar si Abang bilang klo gitu nanti-nanti aja legalisirnya soalnya serem klo ijazah asli ditinggal cuma satu-satunya. Baliklah si Eneng ke dalam TU dan minta lagi berkasnya rada-rada ga enak sih…hehehe

Dari sma meluncur ke rumah untuk naro berkas yang mau dilegalisir karna ga mungkin kan mo ke arabella bawa-bawa berkas ijazah. Okeh, berkas udah ditaro masih sekitar jam setengah 12, sambil nunggu jam 2 meluncurlah kami untuk maksi alias makan siang ke bebek kaleyo di daerah rawamangun, kenapa bebek? Soalnya si Abang tahu, si Eneng udah dari lama ngidam makan bebek kaleyo…hihihi maacih Abang πŸ˜„. Nyampe bebek kaleyo tempatnya udah rame ajah soalnya pas jam maksinya orang kantoran, kan belum pada libur kayak si Eneng sama si Abang. Setelah dapet tempat duduk kami memesan makanan bebek muda goreng kremes, bebek kampung goreng kremes, nasi 2 porsi, es teh tawar, es teh manis & es cincau menyusul kemudian. Kurang lebih sejam makan, akhirnyaaaa perut kenyang hati senang & kantong ga bolong-bolong amat 😝. Abis maksi ini langsung meluncur ke sanggar arabella.

Nemuin sanggar arabella ini perjuangan banget lho, sekitar sebulan yang lalu nyari-nyari ini sanggar tapi ga ketemu. Dari alamat yang didapet tempatnya sih disekitar rawamangun belakang kampus UNJ. Tapi dari ujung ke ujung jalan yang sesuai alamt yang didapet bahkan ngecek hasil googling alamat yang lama sanggar ini juga kami samperin, ternyata udah jadi kos-kosan plus barber shop. Hari itu perjuangan pun berakhir tanpa hasil, karena si Eneng udah capek banget & Abang yang super duper pengertian nganterin si Eneng pulang ketjup basah si Abang. Tapi untungnya ga dengan hari kemarin itu ga nyerah maksudnya, masih sempet nyasar sih, kelewatan tepatnya, harusnya letak ini sanggar pas di tikungan jalan, tapi kami ga sadar karena tulisannya ketutupan mobil yang pakir, naik motor bablas sampai ujung jalan kemudian puter balik. Abis puter balik sempet tanya orang sekitar ditunjukkin lah kira-kira letak arabella, pelan-pelan kami susurin jalan, nah pas banget si Abang ngliat tulisannya dibalik mobil, horeeey…alhamdulillah akhirnya ketemu (koordinatnya -6.20012, 106.879622). Ternyata sanggar arabella ini bentuknya kayak rumah biasa, dan emang mereka ngontrak disitu mungkin cuma setahun soalnya katanya tempatnya kurang ok, pas tikungan gitu deh. Setelah ketemu sama mba ety, dipersilahkan kami masuk ke dalam sanggar, didalem ini ada 2 capeng alias calon pengantin yang lagi survey baju sama makeup juga, and off course sanggar ini penuh dengan kostum pengantin yang cucok-cucok mata langsung bersinar. Setelah masuk ke dalam duduk manis lah kami sambil menunggu giliran untuk konsultasi & ngobrol-ngobrol tentang rencana pernikahan kami, sambil menunggu kami melihat-lihat portofolio dari sanggar arabella ini. Ada beberapa yang menarik hati kami, & si Eneng sama si Abang sambil diskusiin juga nih apa yang kami pengen. Setelah giliran kami konsultasi tiba, ditanyalah kami kapan acara pernikahan, adat yang digunakan, tema resepsi dll. Setelah dicatat sama mba ety informasi ini & itu, langsung diajaklah si Eneng untuk coba gaun pengantin. Dari 3 baju yang dicoba si Abang langsung jatuh cintasama baju yang pertama pictnya nanti aja yah pas resepsi 😜. Cuma satu komen si Abang, si Eneng harus diet, hadeeuuuh…gubrag banget kan komennya cubitin pipi si Abang tapi baiklah, demi cantik dalam sehari dari sekarang udah diniatin diet…semangaaat…!!!.

Udah selesei coba baju, sesi ngobrol ama mba ety dimulai lagi, sementara di catat dulu baju yang kayaknya udah cocok sama kami,tapi masih bisa berubah pikiran kok. Ngobrol ama mba ety ngalor ngidul, mulai dari baju resepsi, apa aja yang didapet dari paket pernikahan dengan katering amira sampai tentang orang tua & proses ketemunya si Eneng sama si Abang. Ga berasa udah di sanggar arabella dari jam 2an sampe jam 4an. Akhirnya kami pamit pulang & minta diinfoin klo ada baju yang baru dateng, siapa tahu kami masih berubah pikiran.

Dari sanggar arabella, sebenernya udah kecapen sih, apalagi si Eneng lagi ada tamu bulanan, tapi masih ada tugas buat nyari tas untuk seserahan, karena udah nanggung nyampe rawamangun lanjutlah kami ke Mall Kelapa Gading. Sampe MKG muter-muter nyari tas yang dulu sempet ditaksir sama si Eneng & si Abang tapi udah ga di display lagi, mungkin belum jodoh. Akhirnya di MKG ini ga bli apa-apa karena ga ada yang pas dihati, tapi sempet beli crepes, pengennya sih d’crep*s tapi adanya brand ccrepes yang lain, ya sudahlah daripada lapar. Abis maghrib kami langsung cus pulang buat istirahat.

Day 6

30 Desember 2014. Rencana hari ini mo beli bahan kebaya akad si Eneng di pasar mayestik. Jalan sekitar jam 12an, jalan macet parah, karena pas jam makan siang karyawan apalagi kami lewat daerah perkantoran gitu. Tapi alhamdulillah ga sampe 1 jam udah touchdown di lokasi. Ternyata pasar Mayestik itu gede banget yah, & betul-betul menggoda iman banget untuk para wanita, duh klo ga inget biaya nikah mungkin udah kalap juga nih…😁. Sampai pasar mayestik ini kami langsung menuju toko yang direkomendasikan sama temen si Abang, namanya toko Fancy. Toko Fancy ini adanya dipinggir jalan bukan di dalem bangunan utama pasar mayestik. Tokonya besar entah berapa lantai soalnya ada liftnya segala, di dalem toko full sama kain-kain & orang-orang yang kalap belanja bahan jahitan. Mungkin hampir semua jenis bahan jahitan ada disini. Kebetulan karyawan yang ngelayanin kami awal mula mukanya sih agak jutek gitu. Apalagi pas kami banyak nanya, maklum si Eneng sama si Abang sma-sama ga ngerti tentang bahan-bahang gitu, bingung mo beli bahan kebaya yang mana, berapa meter dll. Setelah galau & banyak nanya akhirnya terpilih lah bahan brokat warna putih sebanyak 3,5 meter & bahan bustier sebanyak 1,5 meter dengan total harga Rp 595.000. Harga brokat 110ribu/meter, sedangkan bahan bustiernya 140rb/meter. Selesai belanja pulanglah kami dengan hati yang gembira karena minimal mengurangi list daftar belanja dalam rangka persiapan pernikahan.

Day 6 & 7

31 Desember 2014 & 1 Januari 2015. Menjelang akhir tahun, ga perlu makanan yang melimpah ga perlu suasana yang hingar bingar, bisa melalui pergantian tahun dengan si Abang, & berdoa bersama untuk kelancaran rencana kami di tahun 2015 udah luar biasa rasanya. Resolusi kami di tahun ini semoga kami bisa segera menikah, semoga dilancarkan rejeki kami & niat baik kami, semoga diberi kesehatan & umur yang panjang untuk kami serta semua keluarga kami, serta kami menjadi manusia yang lebih baik yang dewasa & selalu bersyukur atas segala rezeki darinya…Aamiiin.

Day 8

2 Januari 2015. Plan si Eneng hari ini adalah beberes rumah jadi ga ada acara keluar jalan atau mencari sesuatu, itung-itung istirahat. Dimulai dengan rapi-rapi lemari, mengelap rumah, mencuci baju & menyetrika baju semua kegiatan ini baru selesei sekitar jam 3 sore…fyuuuh. Cukup melelahkan tapi melihat rumah jadi lebih rapih semua lelah hilang seketika. Mengerjakan tugas-tugas rumah itu rasanya menyenangkan apalagi klo mood juga mendukung, lumayanlah sekalian olahraga.

Posted from Petaling Jaya, Selangor, Malaysia.

Happy long looooong weekend with Abang (part 2)

Kelupaan posting cerita lanjutannya 😁 mari kita lanjutkan ceritanya

 

Day 2

26 Desember 2014. Hari ini aku sama si Abang diajak makan sama si mamah di Rice bowl di Tamini dalam rangka ulang tahun si Abang. Rencana makan jam setengah 4an & berangkatlah kami semua walopun lagi gerimis-gerimis. Tapi pas sampai sana eng ing eng rice bowl nya udah di tutup & diganti dengan restoran namanya mantau. Setelah menunggu papa yang agak telat datengnya kami memesan beberapa menu yaitu sapo tahu, bebek goreng, ayam saus asam manis & cumi cabe garam. Setelah makan kami semua akhirnya pulang lagi-lagi dalam kondisi gerimis…hehehe. foto-fotonya ada di hp papa, jadi ga bisa narsis deh… :p

Day 3

27 Desember 2014. Hari sabtu tadinya mo ke tukang jahit buat ngejahit baju lamaran, tapi ternyata hujan terus jadi terpaksa deh diem manis di rumah, tapi ga nganggur dong, cukup menghasilkan karena bisa melist bentuk-bentuk pelaminan, gate, pergola dll yang diperlukan waktu resepsi sekaligus searching-searching vendor prewedding yang ok (tapi belum nemu yang pas dihati pas di kantong 😜).

Day 4

28 Desember 2014. Rencana hari ini mau menjalankan rencana yang tertunda kemarin yaitu menjahit baju lamaran. Sebenernya sekalian mo jahit kebaya akad juga, Cuma mo tes jahit dulu pake baju lamaran ini, dilihat dulu jahitannya ok apa ga. Walopun klo ternyata kurang ok bingung juga mo cari penjahit dimana lagi…hehehe. Penjahit ini direkomendasiin sama temennya si Abang yang udah jadi langganan jahit disitu. Perjalanan lumayan jauh sih sejam lebih. Berangkat sekitar jam 10an dari tempat aku, seperti biasanya Abang jemput aku dulu. Jalanlah kita menuju ke penjahit di daerah bintaro (sebenernya udah masuk banten sih, biar keren aja bilang bintaro). Sampe rumah temennya si Abang buat minta tolong dianterin ke penjahitnya itu kita disuguhin bubur kacang ijo…sluruuuup, pas banget peyut lagi keroncongan…hihihi thanx to temennya si Abang 😊.

Setelah selesai ngobrol-ngobrol sebentar sama makan bubur kacang ijo, jalanlah kami menuju ke tukang jahit. Lumayan jauh sih menurutku, lumayan bikin ngos-ngosan *udah lama ga olahraga sih. Pas sampe sana keluarin bahan bajunya, keluarin contoh model baju yang mau dijahit. Ngomongin maunya kita gimana ke penjahitnya. Oh ya…penjahitnya ini sepsang suami istri lhooo…kliatannya jahitannya bagus-bagus, banyak yang jahit disana, soalnya rumahnya hampir full sama bahan untuk dijahit. Bapak & ibu penjahit ini orangnya welcome, bisa & enak diajak diskusi apalagi buat aku sama si Abang yang ga ngerti sama jahit-jahitan gitu. Akhirnya setelah bingung bareng-bareng, diskusi rame-rame & coba mix bahan untuk dijadiin seperti contoh yang kami bawa, terjadilah kesepakatan model & bahan untuk baju lamaran aku. Setelah urusan aku beres, giliran baju lamaran untuk Abang yang diskusiin. Baju lamaran si Abang sih cepet ajah langsung deal modelnya. Ok…kedua baju udah beres, tinggal tunggu jadi kata penjahitnya sekitar akhir januari. Oh…yaa, badan aku sama si Abang diukur kok sama penjahitnya, biar ga salah ukuran…hehehe πŸ˜ƒ.

Pegel juga yah ngrapel cerita perjalanan selama liburan, bersambung dulu deh yah…see you on part 3 yaaah… 😏.

Posted from East Jakarta, Special Capital Region of Jakarta, Indonesia.

Pertemuan dua keluarga kecil

Tanggal 3 April 2014 tanggal yang sangat di tunggu-tunggu oleh si Abang & si Eneng, kenapa ditunggu? dikarenakan pada tanggal tersebut papa mama (camer ci Bunda) akan main ke Kebumen untuk bersilahturahmi dengan bapak ibu. Tujuan silaturahmi tersebut kata papa untuk meminta si Eneng supaya bisa menjadi menantunya alias istri si Abang blushing.

Tanggal tersebut juga dinanti-nanti oleh kami, karena dengan adanya pertemuan itu kami mengharapkan akan menemukan sedikit titik terang tentang rencana baik kami, minimal kota &Β  perkiraan tanggal. Jadilah hampir setiap hari si Eneng menelpon ibu yang berada di kebumen, menceritakan planning kami, menceritakan harapan kami dari adanya pertemuan tersebut akan memberikan sedikit hasil. si Eneng juga berusaha menjelaskan panjang lebar ke bapak tentang hal ini, walopun susahnya luar biasa memeras keringat & juga airmata lebay modeon tapi serius,Β  ngobrol sama bapak sering banget bikin si Eneng tarik urat, karena bapak yang keras kepala & masih terlalu konvensional sulit untuk memandang jauh kedepan sehingga banyak hal yang bapak utarakan tanpa pertimbangan. Nah disinilah peran ibu diperlukan, biasanya klo si Eneng udah nyerah ngomong sama bapak maka biar ibu yang turun tangan πŸ˜› .

Perjalanan papa mama pun dimulai. Papa mama ke Klaten dulu, pengajian 1000 hari ibunya papa. Sekalian silaturahmi dan mengunjungi keluarga di Klaten. Kami yang di Jakarta udah deg-degan. Setiap hari setiap waktu setiap ada kesempatan ngomongin ini mulu terutama si Eneng. & tibalah hari yang di nanti yaitu papa mama ke Kebumen. Menurut cerita si Abang papa mama ke Kebumen tanggal 3 siang, kemudian istirahat dahulu. Kemudian malamnya baru ke rumah si Eneng. Di rumah udah ada bapak ibu yang nungguin, ibu juga udah nyiapin makanan dari pecel goreng ayam, goreng pisang, tapi papa mama ga mau makan karena sebelum ke rumah ternyata makan di warung dulu jadi udah kenyang 😐 . Sampe situ, kami berdua makin deg-degan, menunggu hasil pertemuan, menunggu kabar yang menggembirakan & bisa membuat semuanya lebih pasti. Ditunggu malam itu ga ada kabar, okeh…kami tunggu sampai besoknya dengan penuh kesabaran disabar-sabarin. Besoknya dapet kabar dari bapakΒ ibu dari papa mama ternyata hasil pertemuannya adalah jengjengjeng ngikut apa maunya si Abang & si Eneng tepok jidat . Hadeuuuh…udah ditunggu lama, deg-degan, gelisah, ternyata hasilnya manut mawon, ya si Abang sama si Eneng cuma bisa nyengir ajah.

Okeh…karena hasil pertemuannya bisa dibilang sangat diluar ekspektasi, alias menghasilkan manut mawon, ya akhirnya kami sendiri yang berdiskusi tentang segala kemungkinan rencana kami. Kami memutuskan membuat skenario di Kebumen dan juga di Jakarta, jadi kalau tiba waktunya udah ada keputusan di kota mana kita berdua udah punya skenario secara garis besar. & jadilah skenario hasil tulisan si Eneng, tapi belom dibaca dong sama si Abang sampe sekarang klo ditanya cuma nyengir-nyengir kuda manyuuun. Yo wislah yang penting kan sudah ada catetan skenario secara garis besar, jadi bukan tanpa pegangan sama sekali. Selain skenario itu si Eneng juga udah googling banyak info mengenai wedding di Jakarta atau di Kebumen, udah di catat dan udah di list. Sekarang ini cuma bisa berharap dapet di tempat yang terbaik & menyenangkan untuk semua pihak.Β  Selama belum ada keputusan apa-apa lagi ya belum bisa melakukan persiapan yang lebih jauh lagi dooong πŸ™ .

Posted from East Jakarta, Daerah Khusus Ibukota Jakarta, Indonesia.

Pusingnya udah berasa dari sekarang

Ini tentang rencana & niat baik si Eneng sama si Abang. Rencana Buat meningkatkan hubungan dalam ikatan pernikahan. Emang sih masih tahun 2015 (Aamiiin… Insya Allah) tapi tetep aja buat si Eneng harus dipersiapkan mulai sedini mungkin. Belajar & membaca dari pengalaman hasil googling pasangan pengantin lainnya, yang persiapannya udah mulai dilakukan setahun bahkan dua tahun sebelumnya.

Kebingungan pertama di mulai dari pemilihan kota tempat tempat akan diadakannya resepsi pernikahan, si Eneng sama si Abang pengennya di Kebumen aja, yang sederhana & paling penting bisa menyampaikan kabar gembira ke teman-teman & keluarga terdekat. Tapi pasti ga semudah itu dooong. Pas bilang ke mama papa (camernya si Eneng), papa sih setuju-setuju aja, mau dimana juga tetep dukung, klo mama pengennya di jakarta aja, biar lebih enak, cuma setelah diberikan penjelasan panjang & lebar sama si Abang tentang budget kami, konsep kami, apa yang menjadi prioritas kami akhirnya mama setuju sama papa, dimana aja tetep dukung. Okeh satu masalah terselesaikan.

Kebingungan selanjutnya ini tentang ibu &Β  bapak (camernya si Abang). Ibu itu orang tua yang super duper asik, enak di ajak bicara, pengertian luar biasa, & dukung sepenuhnya rencana anak-anaknya. Tapi bapak, agak susah, klo dibilang masih njawa & konvensional banget. Pengennya acara nikahan anaknya di Jakarta aja, di rumah aja, ngundang tetangga, sekitar rumah paling 1000 orang (whaaattt???) langsung mo pingsan. Itu baru tetangga sekitar rumah, belum temen-temen kantor si Abang & si Eneng, belum temen-temen mama papa, belum sodara-sodara lainnya…ya ampuuuun… πŸ˜“. Langsung panik abis pas denger bapak ngomong itu, shock & stres duluan. Ngomong sama bapak juga pasti ujungnya malah berdebat, ini nih ga tahu kenapa dari dulu itu susah komunikasi ama bapak, wetonnya ga cocok kali ya ya keleeeus gw gerti weton-wetonan.Β  Jalan pintas, curhat sama ibu ngomong detail dari a sampai z, minta tolong jelasin kasih pengertian ke bapak supaya bisa melihat & mengerti sikon kami karna kami maunya bisa mandiri, ga ngrepotin kedua belah pihak dari semenjak kami mau menikah. & karena itu masalah tempat sampe sekarang masih belum yakin 100% bakal diadain dimana, cuma bisa berharap semoga segera ada keputusan & titik temu yang baik & yang pas di semua pihak… Aamiiin.

Posted from East Jakarta, Special Capital Region of Jakarta, Indonesia.