Then, he became my… ๐Ÿ˜

Ga tahu kenapa, kebawa suasana sore-sore nan mendung pengen corat-coret lagi tentang perjalanan kisah kasih si Abang dan si Eneng (eciyeeee…ย ๐Ÿ˜œ ). Jadi berlanjut dari kisah sebelumnya, setelah si Abang menyandang sebutan kesayangan Kamus berjalanku dari si Eneng, si Abang dan si Eneng ini jadi lebih akrab. Dikantor sering ngobrol & becanda ya secara duduk juga samping-sampingan. Makan siang juga sering bareng.

Setelah beberapa lama deket, si Abang ini nawarin buat nganter si Eneng pulang sampe mana gitu, tapi si Eneng ga mau alasannya malu & takut ngrepotin. Tapi lama-lama setelah si Abang tidak berputus asa memberikan tawaran akhirnya mau juga si Eneng dianter pulang. Awal-awal sih cuma sampe titik tertentu aja sesuai tawaran awal, tapi lama-lama dianternya sampe rumah terus si Eneng malah ketagihan dianterin pulang…ย ๐Ÿ˜œ . Jadi inget first time diboncengin motor sama si Abang pas pulang dari kondangan temen kantor blushing, tapi ga pake helmย ๐Ÿ˜ย (yang ini jangan ditiru ya…). Nah dari situ si Eneng ini lama-lama timbul perasaan suka dan sayang, maunya merhatiin si Abang terus, maunya deket terus sama si Abang, tapi sayang baru bisa selama jam kantor doang makannya jadi semangat ngantor & males pulang ke rumah…hihihi.

Oh ya, ga cuma sekedar makan & ngobrol di kantor aja, si Abang ini klo kondangan ngajakin bareng, terus sering ngajakin jalan ke mall juga. si Eneng sih seneng aja, secara tinggal duduk manis terus sampe deh ke tempat tujuan, apalagi walopun katanya si Eneng ini orang Jakarta tapi ga tahu mana-mana, tahunya ya rumah-kantor-rumah tepokjidat. Obrolan si Eneng dan si Abang ini pun macem-macem tentang hoby, tentang keluarga dan asmara juga (yang ini bagian menyedihkan buat si Eneng… ๐Ÿ˜’).

Lanjut ke si Eneng dan si Abang. Sampe beberapa bulan hubungan mereka masih seperti itu deket semakin deket tapi tanpa kejelasan. Si Bunda ini bingung, dianggep apa sih dia sama si Abang sebenarnya, tapi mau nanya juga takutย ๐Ÿ˜ฃ . Sampe suatu waktu si Eneng udah gerah, akhirnya menanyakan pertanyaan ini ” sebenernya aku ini apa sih buat kamu?” dan si Abang cuma jawab ” aku peduli sama kamu, aku ga mau kamu susah, aku ga mau kamu sakit, aku care sama kamu, aku sayang sama kamu”. Umm…ok itu ga menjawab pertanyaan sebenarnya, karena buat si Eneng masih tetep ga jelas, sayang bisa berarti sebagai banyak makna, sayang sebagai teman, sayang sebagai adik, atau sayang yang lainnya tapi si Eneng juga ga berani bertanya lebih lanjut lagi takut digalakkin sama si Abang.

Dari situ berlanjutlah hubungan mereka diatas ketidakjelasanhuuuffft. Sebenarnyaย  si Abang udah pernah ngejelasin klo buat dia tu status pacaran ga penting, kayak anak SMA. Bener sih, si Eneng juga setuju,cuma butuh dari sekedar kata-kata ” aku peduli sama kamu, aku ga mau kamu susah, aku ga mau kamu sakit, aku care sama kamu, aku sayang sama kamu”, butuh kepastian butuh kata-kata yang jelas klo ketidakjelasan ini ada maknanya & memang sesuai dengan apa yang si Bunda pikirin. si Bunda takut klo ini semacam harapan & perasaan yang bertepuk sebelah tangan. Tapi memaksakan si Abang buat ngomong “iya, aku ada untuk kamu, & ga ada yang lainnya” itu kayaknya sulit. Mungkin caranya harus pelan-pelan,ย  harus sabar, harus pake tehnik yang soft bahasa guwehย ๐Ÿ˜ . Akhirnya si Eneng menyemangati diri sendiri untuk terus yakin terus berusaha supaya ini bukan hanyaย  jadi hal yang bertepuk sebelah tangan. si Eneng tetap menjalani hari-hari dengan si Abang sambil tetap mencari celah untuk membuat & memastikan semuanya tu lebih jelas semangat45. To be continued…

Kamus Berjalanku…

Yuhuuu…ini postingan aku yang kedua, sebenernya dulu sih pernah kepikiran buat nulis buku diary tentang perjalanan hatiku (eciyeee…:p) tapi klo dipikir-pikir rentan ilang, rusak dll. Akhirnya belum kesampean deh buat nulis-nulis, sampe sekarang kepikiran bareng si Abang bikin blog ini (cenengnyaaa… kisskissbuatabang) ๐Ÿ˜Š
Ini cerita tentang si Abang, orang yang super duper baik & luar biasa, kelewat baik malah sama semua orang sampe sering ga merhatiin kepentingan diri sendiritepokjidat. Dulu kenal pertama kali itu pas masuk kantor, ya iyalah secara ketrima kerja di kantor yang sama si Abang. Ternyata oh ternyata si Abang itu kakak angkatan pas kuliah, Tapi herannya kita saling ga kenal, ini pasti karna dia ga gaul, kupu-kupu alias kuliah pulang kuliah pulang dicubitabang ๐Ÿ˜.

Awal kenal biasa aja sih, rada-rada kaku kagok dll. Lama kelamaan bisa deh bersikap biasa, ngobrol-ngobrol. Tapi nyebelinnya dia tu ga mau dipanggil mas, tahu deh kenapa kliatan ndeso kali ๐Ÿ˜œ, padahal niatku juga cuma karna menghargai yang lebih tua, tapi ya udah, akhirnya panggil nama deh.

Pas lama sering ngobrol macem-macem karna kubikal juga sempet sebelahan muncullah benih-benih rasa kagum ๐Ÿ˜. Kenapa bisa kagum, soalnya si Abang ini bisa dibilang serba tahu. Dia punya banyak informasi untuk banyak hal yang aku tanyain ataupun yang ga. Rasanya betaaah banget klo dengerin dia ngomong, berjam-jam juga kuat. Karna itu sebutan kesayangan buat si Abang itu Kamus Berjalanku. Dan sampe sekarang pun dia masih Kamus Berjalanku, selalu… ๐Ÿ˜š.

Tapi ceritanya ga sampe situ aja, penasaran sama cerita cerita lainnya? Tunggu postingan selanjutnya… ๐Ÿ˜‰