Pertemuan dua keluarga kecil

Tanggal 3 April 2014 tanggal yang sangat di tunggu-tunggu oleh si Abang & si Eneng, kenapa ditunggu? dikarenakan pada tanggal tersebut papa mama (camer ci Bunda) akan main ke Kebumen untuk bersilahturahmi dengan bapak ibu. Tujuan silaturahmi tersebut kata papa untuk meminta si Eneng supaya bisa menjadi menantunya alias istri si Abang blushing.

Tanggal tersebut juga dinanti-nanti oleh kami, karena dengan adanya pertemuan itu kami mengharapkan akan menemukan sedikit titik terang tentang rencana baik kami, minimal kota &  perkiraan tanggal. Jadilah hampir setiap hari si Eneng menelpon ibu yang berada di kebumen, menceritakan planning kami, menceritakan harapan kami dari adanya pertemuan tersebut akan memberikan sedikit hasil. si Eneng juga berusaha menjelaskan panjang lebar ke bapak tentang hal ini, walopun susahnya luar biasa memeras keringat & juga airmata lebay modeon tapi serius,  ngobrol sama bapak sering banget bikin si Eneng tarik urat, karena bapak yang keras kepala & masih terlalu konvensional sulit untuk memandang jauh kedepan sehingga banyak hal yang bapak utarakan tanpa pertimbangan. Nah disinilah peran ibu diperlukan, biasanya klo si Eneng udah nyerah ngomong sama bapak maka biar ibu yang turun tangan 😛 .

Perjalanan papa mama pun dimulai. Papa mama ke Klaten dulu, pengajian 1000 hari ibunya papa. Sekalian silaturahmi dan mengunjungi keluarga di Klaten. Kami yang di Jakarta udah deg-degan. Setiap hari setiap waktu setiap ada kesempatan ngomongin ini mulu terutama si Eneng. & tibalah hari yang di nanti yaitu papa mama ke Kebumen. Menurut cerita si Abang papa mama ke Kebumen tanggal 3 siang, kemudian istirahat dahulu. Kemudian malamnya baru ke rumah si Eneng. Di rumah udah ada bapak ibu yang nungguin, ibu juga udah nyiapin makanan dari pecel goreng ayam, goreng pisang, tapi papa mama ga mau makan karena sebelum ke rumah ternyata makan di warung dulu jadi udah kenyang 😐 . Sampe situ, kami berdua makin deg-degan, menunggu hasil pertemuan, menunggu kabar yang menggembirakan & bisa membuat semuanya lebih pasti. Ditunggu malam itu ga ada kabar, okeh…kami tunggu sampai besoknya dengan penuh kesabaran disabar-sabarin. Besoknya dapet kabar dari bapak ibu dari papa mama ternyata hasil pertemuannya adalah jengjengjeng ngikut apa maunya si Abang & si Eneng tepok jidat . Hadeuuuh…udah ditunggu lama, deg-degan, gelisah, ternyata hasilnya manut mawon, ya si Abang sama si Eneng cuma bisa nyengir ajah.

Okeh…karena hasil pertemuannya bisa dibilang sangat diluar ekspektasi, alias menghasilkan manut mawon, ya akhirnya kami sendiri yang berdiskusi tentang segala kemungkinan rencana kami. Kami memutuskan membuat skenario di Kebumen dan juga di Jakarta, jadi kalau tiba waktunya udah ada keputusan di kota mana kita berdua udah punya skenario secara garis besar. & jadilah skenario hasil tulisan si Eneng, tapi belom dibaca dong sama si Abang sampe sekarang klo ditanya cuma nyengir-nyengir kuda manyuuun. Yo wislah yang penting kan sudah ada catetan skenario secara garis besar, jadi bukan tanpa pegangan sama sekali. Selain skenario itu si Eneng juga udah googling banyak info mengenai wedding di Jakarta atau di Kebumen, udah di catat dan udah di list. Sekarang ini cuma bisa berharap dapet di tempat yang terbaik & menyenangkan untuk semua pihak.  Selama belum ada keputusan apa-apa lagi ya belum bisa melakukan persiapan yang lebih jauh lagi dooong 🙁 .

Posted from East Jakarta, Daerah Khusus Ibukota Jakarta, Indonesia.

Pusingnya udah berasa dari sekarang

Ini tentang rencana & niat baik si Eneng sama si Abang. Rencana Buat meningkatkan hubungan dalam ikatan pernikahan. Emang sih masih tahun 2015 (Aamiiin… Insya Allah) tapi tetep aja buat si Eneng harus dipersiapkan mulai sedini mungkin. Belajar & membaca dari pengalaman hasil googling pasangan pengantin lainnya, yang persiapannya udah mulai dilakukan setahun bahkan dua tahun sebelumnya.

Kebingungan pertama di mulai dari pemilihan kota tempat tempat akan diadakannya resepsi pernikahan, si Eneng sama si Abang pengennya di Kebumen aja, yang sederhana & paling penting bisa menyampaikan kabar gembira ke teman-teman & keluarga terdekat. Tapi pasti ga semudah itu dooong. Pas bilang ke mama papa (camernya si Eneng), papa sih setuju-setuju aja, mau dimana juga tetep dukung, klo mama pengennya di jakarta aja, biar lebih enak, cuma setelah diberikan penjelasan panjang & lebar sama si Abang tentang budget kami, konsep kami, apa yang menjadi prioritas kami akhirnya mama setuju sama papa, dimana aja tetep dukung. Okeh satu masalah terselesaikan.

Kebingungan selanjutnya ini tentang ibu &  bapak (camernya si Abang). Ibu itu orang tua yang super duper asik, enak di ajak bicara, pengertian luar biasa, & dukung sepenuhnya rencana anak-anaknya. Tapi bapak, agak susah, klo dibilang masih njawa & konvensional banget. Pengennya acara nikahan anaknya di Jakarta aja, di rumah aja, ngundang tetangga, sekitar rumah paling 1000 orang (whaaattt???) langsung mo pingsan. Itu baru tetangga sekitar rumah, belum temen-temen kantor si Abang & si Eneng, belum temen-temen mama papa, belum sodara-sodara lainnya…ya ampuuuun… 😓. Langsung panik abis pas denger bapak ngomong itu, shock & stres duluan. Ngomong sama bapak juga pasti ujungnya malah berdebat, ini nih ga tahu kenapa dari dulu itu susah komunikasi ama bapak, wetonnya ga cocok kali ya ya keleeeus gw gerti weton-wetonan.  Jalan pintas, curhat sama ibu ngomong detail dari a sampai z, minta tolong jelasin kasih pengertian ke bapak supaya bisa melihat & mengerti sikon kami karna kami maunya bisa mandiri, ga ngrepotin kedua belah pihak dari semenjak kami mau menikah. & karena itu masalah tempat sampe sekarang masih belum yakin 100% bakal diadain dimana, cuma bisa berharap semoga segera ada keputusan & titik temu yang baik & yang pas di semua pihak… Aamiiin.

Posted from East Jakarta, Special Capital Region of Jakarta, Indonesia.